CATATANKU

Jakarte buat Siape?

Jakarta ulang taun ke 482 ni ari
Orang betawinya makin minggir dan terusir
Sale siape punye kampung kaga diopenin
Cuman sibuk jualan tane ama rebutan lahan parkir.

Anak mude cuman bisa cengo ngeliat baliho
Orang tuanye sesenggukan nangisin surat tane yang direbut pegadaian
Kalo gini caranye, Betawi bisa ilang dari “dunia persilatan”.

Kite juga lupa ama akar budaya
Sibuk ngasah golok ngegedein otot.
Biar bisa idup katanya.
Padahal dimana – mana,
Kaga ada ceritanya orang betawi cari gara - gara.

Disuap ama sepetak tane pinggiran kota kite udah ketawa
Pedigilan ngerasa jadi raja.
Padahal ntu tane tempat jin buang anak tadiannye.
Begitu cerita kong miun sesepuh setu babakan,
tempat pertahanan terakhir,
Orang betawi ame budayanye.

Ada lagi cerita,
Tentang orang betawi di rantau sana
Yang pada gede kepala
Ngerasa paling hebat udah bisa sekola
Lupa ama kampung yang udah kaga ada bentuknya.

Ngadu bacot tentang budaya
Tapi moral kaga tau ditaro dimana.
Otak terus di asah
Tapi ati di biarin gelisah.
Balada anak betawi yang lupa ama pongkolnya.

“Maen layangan arkunya dari awi,
Pongkolnya dibikin ama ncing kaji,
Jangan ngaku anak Betawi,
Kalo kaga bisa maen pukulan ama ngaji”


Ayo kite benahin ni kampung,
Biarin ape orang kata
Yang penting kite bahagia
Jaga agama lestariin budaya
Bukan begitu pesen dari nya’ baba??

Met ulang tahun Jakarta, Semoga ga ada lagi perebutan kekuasaan yang ngedagangin Betawi ama budayanya.
Last Question: PRJ juga buat siapa ya? Perasaan orang betawinya cuman jadi pedagang kerak telor doangan di gerobak depan pintu masuk. Kaga kuat bayar kontrak katanya.

=====================================================================================
Yeah.. speakin’ about the time.. ough.

Ngeblog, mungkin sudah berapa banyak sudah blog yang gue buat tapi semua berakhir dengan berbagai macam alasan mulai dari lupa password, 'ga 'da idea dan sering gonta-ganti template jadi makin ngaco. mulai detik ini gue coba harus fokus dan untuk mengelola blog milik gue sendiri jadi sebuah cacatan yang berguna baik buat gue ataupun buat orang lain.

Banyak waktu gue yang terbuang dalam berselancar dunia maya. Padahal sudah hampir satu tahun rumah gue sudah diakses internet tapi selama satu tahun itu pula gue belum bisa bersosialisi didalam dunia maya dalam wujud untuk saling berbagi informasi jadi inget dulu masih main diwarnet gue selalu berobsesi bisa bersosialisai didunia maya. mungkin ini bicara soal waktu, sampai akhirnya gue bener-bener sadar.

Yeah.. speakin’ about the time.. ough mungkin gue termasuk dari orang yang paling tidak bisa menghargai waktu. banyak waktu dalam perjalanan hidup yang terbuang sia-sia. bisa mengambil contoh dari kuliah selalu telat smpai pada ujian juga telat padahal dari rumah kekampus cuma 7-9 menit, gue telat bukan karena gue tidur terus bangun kesiangan tapi gue menggampangkan hal-hal itu.. bukan itu saja banyak mungkin hal-hal dalam hidup gue yang membuat gue telat itu bukan karena gue tidak bisa tepat waktu tapi karena menggampangkan setiap urusan.

"Sekarang gue mau berubah" kata-kata yang sudah berulang kali gue ungkapin tapi smpai sekarang gue ga pernah berubah.. sudah saatnya gue belajar pada hal-hal di sekitar gue, dalam menjalankan kehidupan yang menjadi inspirasi gue.

Gue lagi terinsirasi dengan sepotong kisah, tentang perjalanan seorang insan menapaki jejak kehidupan, dia lahir ke dunia dari keluarga, tidak miskin kurang kaya tapi sederhana, ayah berdagang ibu mengasuh dia dirumah, sejak kecil belajar susah hanya bersikap pasrah, sempat sesaat mengenal A.S.i dari ibu, tapi syukuri rahmat dapat singkat sudah dapat nikmat ilmu

Dan kini dia injak usia labil, dia tinggalkan satu masa kala ia kecil, skil, get real, hi can make it berhasil, sekian dari banyak mimpi dalam hati kecil, mungkin kecil sebenarnya berarti besar dia terlempar dalam panggung hidup yang kasar, buat gue ini tentang edukasi yang tak terdapat dari sekolah ataupun skripsi

Hanya waktu yang dapat menjawab... Mampukah dia merubah... Saat semua mimpinya saat dimana jalan-nya lebar terbuka, Beban berat tertancap dipundak semua hanya jadi sejarah, yang terlewat. dia merdeka nyata dan bahagia, dia tertawa di akhir semua usaha, dan percaya jalan tak selalu berliku dan mengerti celah untuk berpacu

Hanya berpesan untuk dia tapakilah jejak diri wujudkanlah mimpi dan yakinlah kan kau raih, lakukanlah dari hati beri yang terbaik, pastikan kau raih. mungkin dia takan gentar meski guntur menggelegar, aral melintang tak mampu untuk buat pudar, hanya syukuri anugrah akan nasib dan takdir, dia takan menyerah t'rus berjuang hingga akhir...



====================================================================================

NOTHING TULUS

Di sela waktu saya yang sering kosong melompong, sering saya berpikir apa yang sebenarnya manusia kejar selama ini. Dalam hidup yang terang dan redup. Saya teliti dan saya amati.

Jodoh misalnya, Tuhan telah memberikan jodoh untuk setiap umat-Nya. Tetapi tahukah kita yang mana satu dari miliyaran manusia yang menjadi jodoh kita? berasal dari benua mana, negara apa, berapa usianya, latar belakang keluarga, pekerjaan dll. Terlalu banyak yang masih misteri. Sangat sulit. Seperti menegakkan benang basah. Tetapi sekuat apakah kita berusaha?

Sebagian dari kita melakukan cara paling licik. Dengan menyebar jaring dan perangkap di mana-mana. Dapat satu bagus, dapat dua bonus. Nothing to lose. Sedang sebagian lain lebih bersikap pasif sekali. kebanyakan adalah wanita. Lebih banyak menunggu. Ada yang cocok diterima, tidak ada yang cocok tidak apa-apa. Nothing to lose.

Sangat berbeda jika dalam hal rejeki. Rela untuk banting tulang siang malam plus begadang. Sampai lembur berhari-hari dengan perhitungan sekian hari lembur maka sekian uang di kantong. Konon bekerja untuk makan, tapi saat bekerja sampai lupa makan. Rejeki tidak akan datang dengan sendirinya. Jadi harus jemput bola, kata mereka. Something to lose.

Apalagi soal mati, mereka mati-matian menghindari.

jodoh, rejeki dan mati… Berbedakah aturan mainnya?

Saya sendiri jujur mengakui sedang mengejar cita-cita saya. Harapan besar saya gantungkan. Saya tidak mau kehilangan cita-cita saya. Karena kehilangan cita-cita dan masa depan tidaklah sama dengan kalah dalam pemilihan umum dan rugi dalam pasar saham. Saya akan puputan untuk mendapatkannya. Saya pamrih untuk hal ini.

Jadi dalam hal mengejar cita-cita dan masa depan, masihkah berlaku nothing to lose?

Atau tulus is nothing?

No Response to "CATATANKU"

:10 :11 :12 :13
:14 :15 :16 :17
:18 :19 :20 :21
:22 :23 :24 :25
:26 :27 :28 :29
:30 :31 :32 :33
:34 :35 :36 :37
:38 :39 :40 :41
:42 :43 :44 :45
:46 :47 :48 :49
:50 :51 :52 :53
:54 :55 :56 :57
:58 :59 :60 :61
:62 :63

Poskan Komentar

powered by Blogger | Erwinfm by Facebook